by

Kamu Harus Tahu! Ternyata Pria Asal Skontandia yang Mencetuskan Nama Indonesia

BandungKita.id, KAMU HARUS TAHU – Sebagai orang Indonesia, tahukah kamu sejarah nama Indonesia? Mungkin sebagian dari kamu belum mengetahui sejarah atau asal muasal nama Indonesia yang menjadi nama resmi negara kita tercinta.

Nama Indonesia mulai melekat pada peristiwa Kongres Pemuda ke II yang berlangsung pada Oktober 1928. Nama Indonesia sebagai identitas pemersatu sebuah bangsa modern menjadi perekat lintas agama dan suku bangsa.

Dilansir BandungKita.id dari kompas.com, Robert Edward Elson dalam buku The Idea of Indonesia, Sejarah Pemikiran dan Gagasan (2008), kata Indonesia pertama kali digagas pada 1850 dalam bentuk Indu-nesians oleh pelancong dan pengamat sosial asal Inggris, George Samuel Windsor Earl.

Ilustrasi bendera merah putih (foto:net)

Earl, ketika itu sedang mencari istilah etnografis untuk menjabarkan cabang ras Polinesia yang menghuni Kepulauan Hindia atau kepulauan Indonesia pada saat ini. Namun, setelah menciptakan istilah baru itu, Earl langsung membuangnya karena terlalu umum.

Ia menggantinya dengan istilah yang dianggap lebih khusus, yakni Malayunesians. Earl berpendapat istilah itu lebih memberikan penghargaan pada orang-orang Melayu yang telah menjelajah seluruh kepulauan sebelum orang-orang Eropa.

Seorang kolega Earl, James Richardson Logan tanpa mengindahkan keputusan Earl, memutuskan bahwa Indonesia adalah kata yang lebih tepat dan benar untuk digunakan istilah geografis bukan etnografis pada wilayah tersebut.

Logan, terus menggunakan kata “Indonesia”, “Indonesian”, dan “Indonesians” dalam arti georgrafis secara relatif bebas dan tidak eksklusif. Bahkan, Logan membagi Indonesia menjadi empat kawasan geografis terpisah, membentang dari Sumatera hingga Formosa (Taiwan).

Dikutip situs www. indonesia.go.id, James Richardson Logan adalah pencetus nama Indonesia.

James Richardson Logan (www.indonesia.go,id)

Logan, sapaan akrabnya merupakan seorang pengacara yang lain di Berwickshire, Skotlandia pada 10 April 1819. Sebenarnya ada dua orang yang terlibat dalam pencetusan nama Indonesia.

Pertama adalah George Samuel Windsor Earl dan James Richardson Logan. Bahkan, Earl, yang pertama menulis sebuah artikel dalam jurnal “The Journal of the Indian Archipelago and Eastern Asia” pada 1850.

Earl, menulis “The Malayunesian branch of this race”. Ia mengusulkan nama baru bagi penduduk Kepulauan Hindia dengan nama “Indu-nesians” atau “Malayu-nesian”. Namun, Logan yang menjadi kepala redaksi majalah tersebut memiliki pendapat sedikit berbeda.

Logan, lebih memilih dan lebih suka dengan istilah Indonesia yang lebih praktis. Logan, berpendapat sebuah istilah geografis untuk membedakan wilayah kepulauan tersebut dengan wilayah lain.

Menurutnya, karena lebih singkat ketimbang istilah panjangnya “Indian Archipelago”. Memilih Indonesia sebagai nama wilayah kepulauan, dan penduduknya menjadi orang-orang Indonesia.

BACA JUGA :

Kamu Harus Tahu! Di Jepang, Harga Sebutir Melon Bisa Mencapai Rp 2,8 Juta, Kok Bisa Ya?

Lindungi Sejarah, Yuk Kenali Ciri-ciri Bangunan Cagar Budaya

Gubernur Jabar: Keutuhan NKRI Bukti Bangsa Indonesia Berhasil Jaga Pancasila

Gedung Sate Akan Jadi Lokasi Wisata Sejarah dan Budaya

Penjelasan Logan adalah, wilayah Hindia atau “the whole Indian Region” merupakan wilayah daratan yang dibagi dua oleh Teluk Benggala. Di bagian timur yang mendapat pengaruh dari India juga bagian dari keseluruhan wilayah.

Sehingga, Logan, mengusulkan nama India, Ultraindia, atau Transindia, dan Indonesia.

Jika digambarkan jika wilayah India diartikan antara Pakistan dan India Utara, India Selatan dan Asia Tenggara. Berkembang Nama Indonesia pertama kali menjadi identitas gerakan politik oleh Organisasi Perhimpunan Indonesia. Organisasi tersebut berdiri pada 1908 oleh para mahasiswa yang sedangkan melanjutkan studi Belanda.

Dikutip situs resmi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), awalnya organisasi tersebut bernama Indische Vereeniging, kemudian menjadi Indonesicche Vereeniging dan berganti menjadi Perhimpunan Indonesia pada 1925.

Pada 1925, nama Indonesia sudah diakui orang-orang di luar negeri. Pada kongres kaum democrat Internasional di Bieryille dekat Paris dalam Tahun tahun 1926 nama Indonesia sebagai ganti les Indesne’erlandaises diakui berdasarkan prinsip “bahwa tiap-tiap bangsa berhak untuk menentukan nasib sendiri “.

Pada kongres Liga Anti Kolonialsme dalam bulan Februari 1927 di Brussel Perhimpunan Indonesia juga aktif menyuarakan kejahatan Kolonial. Di Tanai Air, Perhimpunan Indonesia terus menyebarkan nama Indonesia lewar surat kabar.

Surat kabar tersebut kemudian didistribusikan kepada kenalan dan kawan-kawan untuk dipakai sebagai propaganda.

Perhimpunan Indonesia menjadi pionir yang mengenalkan kata Indonesia dalam arti sebuah kesatuan bangsa, kata Indonesia memiliki makna baru sebagai indentitas sebuah bangsa yang ingin merdeka.

James Richardson Logan meninggal pada usia 50 tahun di Penang, Malaysia 20 Oktober 1869. Dia dimakamkan berdampingan dengan saudaranya Abraham, yang meninggal sesudahnya. Dua bersaudara itu datang ke Penang pada 1840.(*)

Editor : M Zezen Zainal M

sumber : kompas.com

Comment