by

Ratusan Warga di 8 Desa Terdampak Banjir Kapuas Hulu

BandungKita.id, Kapuas Hulu – Banjir melanda delapan desa di Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, Jumat (11/2) pukul 06.00 WIB.

Banjir dengan tinggi muka air sekitar 50-100 sentimeter tersebut, terjadi pascahujan dengan itensitas tinggi mengguyur wilayah Kabupaten Kapuas Hulu.

Merujuk laporan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kapuas Hulu, delapan desa terdampak adalah Desa Nanga Luan, Landau Rantau, dan Desa Entebi di Kecamatan Silat Hulu.

Kemudian Desa Rumbih dan Desa Semeluang di Kecamatan Silat Hilir.

Desa Landau Kumpang, Desa Sejahtera Mandiri, dan Desa Nanga Tepuai di Kecamatan Hulu Gurung.

Peristiwa ini menyebabkan 92 unit rumah terendam banjir dan berdampak pada 98 KK/294 jiwa masyakarat yang bermukim pada desa-desa tersebut.

Hingga Jumat (11/2) sore, banjir masih menggenangi semua wilayah tersebut dan tidak dilaporkan adanya korban jiwa maupun luka-luka pada banjir kali ini.

Untuk mempercepat penanganan darurat, BPBD, TNI/Polri serta aparat desa setempat melakukan kaji cepat, evakuasi dan terus melakukan koordinasi dengan seluruh pihak untuk memberikan penanganan terbaik bagi masyarakat terdampak.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini adanya potensi hujan yang disertai petir/kilat dan angin kencang di wilayah Kabupaten Kapuas Hulu dan sebagian wilayah di Kalimantan Barat, Sabtu (12/2) dan Minggu (13/2).

BNPB mengimbau masyarakat dan pemerintah daerah, agar dapat mempersiapkan diri dengan meningkatkan kesiapsiagaan mengingat musim hujan diperkirakan masih berlangsung hingga awal Maret.

Imbauan lainnya, perhatikan perkembangan informasi terkait cuaca dan mempersiapkan diri dengan meningkatkan kesiapsiagaan di tingkat komunitas dalam menghadapi banjir.*