by

Diklat SIPD Kabupaten Bandung, Pj Sekda Himbau ASN Rumuskan Kegiatan Sesuai Kebutuhan

BandungKita.id, KAB BANDUNG – Pejabat (Pj) Sekretaris Daerah (sekda) Kabupaten Bandung, Tisna Umaran mengingatkan jajarannya untuk bisa merumuskan perencanaan dan program kegiatan sesuai dengan kebutuhan. Selaku pembina Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kabupaten, dirinya memiliki tanggung jawab atas segala proses anggaran yang dilakukan. Sekda pun mengingatkan jajarannya, dalam mendukung pelaksanaan program Bupati Bandung Dadang M.Naser ini, untuk taat dan patuh pada aturan agar tidak berdampak hukum.

Hal itu disampaikan Sekda Tisna Umaran ketika membuka kegiatan Diklat Perencanaan dan Penganggaran Daerah dan Pelatihan Aplikasi Sistem Informasi Pemerintah Daerah (SIPD) yang berlangsung di Hotel Mercure Bandung Nexa Supratman, Kota Bandung, Senin (28/09).

Kegiatan yang difasilitasi atas kerjasama Badan Kepegawaian dan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Bandung dan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) ini, menghadirkan narasumber antara lain Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) Kabupaten Bandung, Diar Irwana dan Kepala Badan Perencanaan Penelitian Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Bandung, Cakra Amiyana.

Pada kesempatan itu, sekda menjelaskan SIPD merupakan sebuah rangkaian proses berbasis sistem, mulai dari dokumen perencanaan, penganggaran sampai pelaksanaannya.

BACA JUGA :

Wow! Desa Ciburial Juara 1 Medsos Terbaik di Jabar Juara Award 2020

Woow! Kang Emil Siap Memenangkan Pasangan Bedas di Pilkada Kabupaten Bandung⁣

Forum Konstituen : 20 Tahun Terakhir Kabupaten Bandung Gini-gini Aja, Harapan Ada di Pasangan Bedas

SIPD ini, lanjut sekda merupakan tindak lanjut dari terbitnya Permendagri Nomor 90 Tahun 2019 Tentang Klasifikasi, Kodefikasi dan Nomenklatur Perencanaan Pembangunan dan Keuangan Daerah.

Sekda pun menghimbau seluruh perangkat daerah melalui para Kasubag Program dan Kasubag Keuangan untuk bisa merencanakan program kegiatannya sesuai aturan aplikasi SIPD. Keberhasilan program dan kegiatan di suatu perangkat daerah, terkontribusi oleh peran dan kompetensi para petugas program tersebut. “Kasubag Program ikut berperan menentukan keberhasilan suatu kegiatan di perangkat daerah. Karena SIPD ini merupakan sistem baru, mari kita maknai SIPD ini sebagai bentuk kebutuhan organisasi ”, tegasnya.

Sementara Kepala BKPSDM Kabupaten Bandung, Wawan A.Ridwan mengatakan pelatihan ini merupakan salah satu implementasi dari penerapan sistem pemerintahan berbasis elektronik. Pasca munculnya berbagai regulasi baru dalam pengelolaan keuangan daerah ini, menurut Wawan Ridwan pihaknya perlu respon cepat untuk memberikan pemahaman kepada seluruh perangkat daerah dengan adanya sistem dan pola baru tersebut.

“Bekerjasama dengan UPI, kita fasilitasi diklat ini. Kita libatkan seluruh perangkat daerah melalui para Kasubag Program dan Perencanaannya. Dengan diberlakukannya regulasi yang baru, maka akan ada perubahan dalam pola kerja organisasi, suatu perubahan yang tentunya perlu dipahami oleh para peserta. Kami berharap setelah mengikuti diklat ini para peserta mampu mengimplementasikan SIPD dengan baik dalam rangka meningkatkan kinerja pemerintah daerah,” tutupnya. (*)

Editor : Azmy Yanuar Muttaqien

Sumber : Humas Pemkab Bandung

Comment