WHO Cabut Status Darurat Covid-19, Warga Dipersilahkan Hidup Normal

Internasional39035 Views

Bandungkita.id, INTERNASIONAL – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengumumkan secara resmi mencabut darurat kesehatan covid-19 global. Namun WHO tetap memperingatkan negara tetap waspada.

“1.221 hari yang lalu WHO mengetahui sekelompok kasus pneumonia yang tidak diketahui penyebabnya di Wuhan, Tiongkok. Pada tanggal 30 Januari 2020, atas saran dari Komite Darurat yang diadakan di bawah Peraturan Kesehatan Internasional, saya mendeklarasikan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional atas wabah global covid-19 yang menjadi tingkat kewaspadaan tertinggi menurut hukum internasional,” ujar Tedros dalam keterangan resmi, Jumat (5/5/2023) kemarin.

Tedros menambahkan, saat itu, di luar Tiongkok terdapat kurang dari 100 kasus yang dilaporkan, dan tidak ada kematian yang dilaporkan. Sementara dalam tiga tahun sejak itu, Tedros mengakui bahwa covid-19 telah menjungkirbalikkan dunia kita.

“Hampir 7 juta kematian telah dilaporkan ke WHO, tetapi kita tahu jumlah korbannya beberapa kali lebih tinggi, setidaknya 20 juta,” ujarnya.

Akibatnya, sistem kesehatan sangat terganggu, dengan jutaan orang kehilangan layanan kesehatan esensial, termasuk vaksinasi untuk menyelamatkan nyawa anak-anak. Tetapi menurut Tedros, covid-19 lebih dari sekadar krisis kesehatan.

Baca Juga:

Gerhana Bulan Penumbra 2023: Jadwal, Lokasi, dan Cara Menonton

longsor di Purwakarta, 9 Perjalanan Kereta Api Terganggu

Inilah 5 Tips Tingkatkan Energi di Pagi Hari Menurut Para Ahli

Kondisi pandemi covid-19 menurut WHO telah menyebabkan pergolakan ekonomi yang parah, menghapus triliunan dari PDB, mengganggu perjalanan dan perdagangan, menutup bisnis, dan menjerumuskan jutaan orang ke dalam kemiskinan.

Hal ini telah menyebabkan pergolakan sosial yang parah, dengan perbatasan ditutup, pergerakan dibatasi, sekolah ditutup dan jutaan orang mengalami kesepian, isolasi, kecemasan dan depresi.

Covid-19 telah mengungkap dan memperburuk garis kesalahan politik, di dalam dan antar negara. Itu telah mengikis kepercayaan antara orang-orang, pemerintah, dan institusi, yang dipicu oleh semburan misinformasi dan disinformasi.

Kondisi tersebut telah mengungkap ketidaksetaraan yang membakar di dunia, dengan komunitas termiskin dan paling rentan yang paling terpukul serta yang terakhir menerima akses ke vaksin dan alat lainnya.

Selama lebih dari setahun, pandemi cenderung menurun, dengan kekebalan populasi meningkat dari vaksinasi dan infeksi, penurunan angka kematian, dan tekanan pada sistem kesehatan berkurang.

Tren ini telah memungkinkan sebagian besar negara untuk hidup kembali seperti yang kita ketahui sebelum virus korona.

Selama setahun terakhir, Komite Darurat –,dan WHO,– telah menganalisis data dengan hati-hati dan mempertimbangkan kapan waktu yang tepat untuk menurunkan tingkat kewaspadaan.

Video Pilihan:

“Kemarin, Komite Darurat bertemu untuk ke-15 kalinya dan merekomendasikan kepada saya agar saya menyatakan berakhirnya darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional. Saya telah menerima nasihat itu,” ujar Tedros.

“Oleh karena itu, dengan harapan besar saya menyatakan covid-19 berakhir sebagai darurat kesehatan global,” tegas Tedros.

Namun, bukan berarti covid-19 berakhir sebagai ancaman kesehatan global. Minggu lalu, covid-19 merenggut nyawa setiap tiga menit dan itu hanya kematian yang kita ketahui.

“Saat kita berbicara, ribuan orang di seluruh dunia berjuang untuk hidup mereka di unit perawatan intensif. Dan jutaan lainnya terus hidup dengan efek melemahkan dari kondisi pasca-covid-19,” imbuh Tedros.

Tedros kemudian mengingatkan virus ini ada di sini untuk tinggal. Covid-19 masih membunuh, dan masih berubah. Risiko tetap munculnya varian baru yang menyebabkan lonjakan baru dalam kasus dan kematian.

Hal terburuk yang dapat dilakukan negara mana pun sekarang adalah menggunakan berita ini sebagai alasan untuk lengah, untuk membongkar sistem yang telah dibangunnya, atau untuk mengirim pesan kepada rakyatnya bahwa covid-19 tidak perlu dikhawatirkan.

Artinya, berita ini berarti sudah waktunya bagi negara-negara untuk beralih dari mode darurat ke penanganan covid-19 bersama dengan penyakit menular lainnya.

“Saya tekankan bahwa ini bukan keputusan instan. Ini adalah keputusan yang telah dipertimbangkan dengan hati-hati selama beberapa waktu, direncanakan, dan dibuat berdasarkan analisis data yang cermat,” tambah Tedros.

“Jika perlu, saya tidak akan ragu untuk mengadakan Komite Darurat lain seandainya covid-19 sekali lagi membahayakan dunia kita,” sebut mantan Menteri Luar Negeri Ethiopia itu.

Sementara Komite Darurat ini sekarang akan menghentikan pekerjaannya, itu telah mengirimkan pesan yang jelas bahwa negara-negara tidak boleh menghentikan pekerjaannya.

Atas saran Komite, saya telah memutuskan untuk menggunakan ketentuan dalam Peraturan Kesehatan Internasional yang belum pernah digunakan sebelumnya, untuk membentuk Komite Peninjau untuk mengembangkan rekomendasi tetap jangka panjang bagi negara-negara tentang cara mengelola covid-19 secara berkelanjutan.

Selain itu, WHO minggu ini menerbitkan edisi keempat Rencana Kesiapsiagaan dan Respons Strategis Global untuk Covid-19, yang menguraikan tindakan penting untuk negara-negara di lima bidang inti: pengawasan kolaboratif, perlindungan masyarakat, perawatan yang aman dan dapat diskalakan, akses ke penanggulangan, dan koordinasi darurat.