Cek Penanganan Stunting di Kendal, Ganjar Optimistis Turunkan Angka Stunting di Jateng

Nasional, Sosok254919 Views

BandungKita.id, KENDAL – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meninjau penanganan stunting di Posyandu Desa Karangsari, Kecamatan Kendal, Kabupaten Kendal, Kamis (8/6/2023). Menurutnya, penanganan stunting di Desa Karangsari sudah bagus. Hanya tinggal satu anak stunting yang perlu diintervensi selama tiga bulan.

“Ternyata pendataan di sini bagus ya. Tadi jumlahnya juga tidak terlalu banyak, di titik ini hanya ada satu saja tadi dan di beberapa yang lain tadi kami minta untuk dicek,” kata Ganjar usai meninjau Posyandu Desa Karangsari.

Rendahnya angka stunting di desa tersebut merupakan contoh bagaimana langkah penanganan yang dilakukan sudah tepat. Di antaranya pemberian asupan gizi yang bagus dan rutin bagi anak stunting, maupun bagi balita lainnya.

Baca Juga:

Program Magang ke Jepang yang Digagas Ganjar Banyak Diminati, Ada Peserta dari Lampung

Karakter Yudistira, Bima dan Arjuna dalam Sosok Ganjar Pranowo

“Artinya treatment-nya sudah benar. Tim dari Bupati Kendal juga sudah jalan bagus,” ungkapnya.

Khusus untuk balita yang mendapatkan treatment stunting, Ganjar meminta agar pengawasan rutin terus dilakukan selama tiga bulan. Setelah itu, dilakukan pemeriksaan lagi apakah sudah lepas dari risiko stunting.

“Saya minta tiga bulan untuk mereka yang dikasih treatment stunting itu dipastikan terawasi dengan baik. Sehingga, kalau disiplin, insyaallah tiga bulan sudah kelihatan hasilnya atau selesai,” katanya.

Melihat praktik yang ada di Desa Karangsari, Ganjar sangat optimis penurunan angka stunting di Jawa Tengah akan signifikan. Dengan catatan, praktik serupa dilakukan di daerah lain secara intens dalam tiga bulan terakhir.

“Kami optimis untuk menurunkan stuntingnya itu,” ungkapnya.

Ganjar menambahkan, terkait penanganan stunting ini Pemerintah Provinsi Jawa Tengah sudah membuat program intervensi. Intervensi yang dilakukan sejauh ini sudah mendekati 100 persen dari jumlah angka stunting yang ada saat ini.

“Intervensi terus dilakukan dan kita akan lihat hasilnya. Khusus stunting, dalam tiga bulan akan kita lihat hasilnya. Ini juga sejalan dengan program penurunan angka kemiskinan ekstrem di Jawa Tengah,” katanya.

Setelah meninjau penanganan stunting, Ganjar juga memberikan bantuan rumah tidak layak huni (RTLH) di desa itu. Bantuan diberikan kepada Mustaghfirin, warga RT07/RW05 Desa Karangsari, Kecamatan Kendal. Mustaghfirin merupakan ayah dari anak yang mendapatkan treatment stunting yang ditemui Ganjar di posyandu.

Selain Mustaghfirin, bantuan RTLH juga diberikan kepada warga Desa Karangsari bernama Supriyanti. Baik Mustaghfirin maupun Supriyanti masing-masing menerima bantuan RTLH dari Baznas Jateng senilai Rp20 juta. Bantuan itu diserahkan langsung Gubernur Ganjar Pranowo.