Di Lereng Merapi dan Merbabu, Ganjar Serukan Masyarakat Bersatu

Nasional, Sosok514564 Views

BandungKita.Id, BOYOLALI – Hari lahir Pancasila 1 Juni 2023 diperingati secara berbeda oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Bukan di kantor seperti biasa, kali ini Ganjar menggelar upacara peringatan hari lahir Pancasila di bawah Gunung Merapi dan Gunung Merbabu, tepatnya di alun-alun Pancasila Desa Cepogo Kabupaten Boyolali.

Mengenakan beskap berwarna merah, Ganjar memimpin jalannya upacara hari lahir Pancasila di tempat itu. Di hadapan ratusan peserta, Ganjar menegaskan pentingnya menjaga persatuan antar anak bangsa.

“Peringatan hari lahir Pancasila harus menjadi momentum bangsa Indonesia meningkatkan persatuan. Dengan begitu, maka cita-cita founding father kita untuk memajukan bangsa Indonesia akan tercapai,” katanya.

Pancasila lanjut Ganjar adalah tonggak utama persatuan bangsa. Maka dari itu, Presiden Joko Widodo pada 2016 telah menetapkan tanggal 1 Juni sebagai hari lahir Pancasila.

Baca Juga:

Ganjar Usung Etika Keluarga, Keakraban dan Hormat untuk Kepemimpinan Nasional

Menuju Kemajuan Bangsa Bersama Anak Muda

Program Magang ke Jepang yang Digagas Ganjar Banyak Diminati, Ada Peserta dari Lampung

Bangsa Indonesia patut bersyukur, karena penetapan itu menjadikan bangsa ini tidak akan melupakan sejarah dan jati dirinya. Dengan begitu, maka seluruh potensi untuk meraih kemakmuran bisa dioptimalkan.

“Saat ini, kita telah merasakan sendiri buktinya. Kita berhasil menguasai saham mayoritas Freeport, ekspor nikel mentah berhasil kita stop, ekspor bauksit juga dan sebentar lagi kita menyetop ekspor tembaga dan timah,” jelasnya.

Sejak tahun 2020 Indonesia selalu mengalami surplus perdagangan di atas 20 miliar US Dollar. Bahkan di tahun 2022 kemarin Indonesia berhasil mencetak sejarah dengan surplus perdagangan mencapai 54,46 miliar US Dollar.

“Itulah optimisme yang lahir setelah kita mengenal dan menghargai sejarah,” tegasnya.

Maka Ganjar meminta kepada semua masyarakat khususnya kepala desa di Jawa Tengah untuk menggali sejarah di wilayahnya masing-masing. Karena dari situ akan lahir narasi-narasi positif yang akan memperkuat mental dan optimisme warga.

“Setelah narasi dan mental itu terbentuk, maka semua masyarakat akan bergerak optimal demi kemakmuran. Jadi tidak perlu lagi masyarakat desa untuk bekerja ke kota karena di desa rezekinya sudah melimpah,” jelasnya.

Ganjar juga meminta kepada kepala desa untuk melibatkan para tetua dan pemuda, perguruan tinggi serta tentunya pemerintah mulai kabupaten, provinsi sampai pusat untuk bergotong royong, bergandengan tangan bersama untuk mewujudkan itu.

“Karena itulah sejatinya spirit hidup bernegara kita. Semua bergotong-royong bergandengan tangan tidak memperdulikan perbedaan suku, agama, ras maupun golongan. Karena semua yang berdiri dibawah merah putih memiliki hak dan kewajiban yang sama untuk menjaga dan mengamalkan Pancasila,” pungkasnya.