by

Survei Litbang Kompas : Elektabilitas Jokowi-Amin Turun dan Berada di Bawah 50 Persen, Prabowo-Sandi Naik Signifikan : Ini Penyebabnya

BandungKita.id, NASIONAL – Survei terbaru yang dilakukan Litbang Kompas pada 22 Februari 2019-5 Maret 2019 menunjukkan, jarak elektabilitas antara pasangan calon presiden dan calon wakil presiden, Joko Widodo-Ma’ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, semakin tipis.

Elektabilitas pasangan calon presiden dan wakil presiden Joko Widodo-Ma’ruf Amin turun 3,4 persen, dari 52,6 persen pada Oktober 2018 menjadi 49,2 persen pada survei kali ini. Di sisi lain, elektabilitas rivalnya, capres dan cawapres Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, mengalami kenaikan signifikan sebesar 4,7 persen.

Elektabilitas pasangan calon nomor urut 02 itu naik dari 32,7 persen pada Oktober 2018 menjadi 37,4 persen pada survei kali ini. Selisih suara di antara kedua pasangan menyempit menjadi 11,8 persen.

Peneliti Litbang Kompas, Bambang Setiawan, menyebutkan, penurunan elektabilitas Jokowi-Ma’ruf disebabkan beberapa hal, salah satunya adalah perubahan pandangan atas kinerja pemerintahan. Penurunan kepuasan masyarakat ini terjadi terhadap kinerja bidang politik-keamanan, hukum, dan sosial.

“Karena itu, meski tingkat kepuasan masyarakat berada di angka cukup tinggi, yakni 58,8 persen menyatakan puas, angka itu turun signifikan dibanding tahun lalu yang mencapai 72,2 persen,” kata Bambang seperti dikutip dari kompas.com, Rabu (20/3/2019).

Penurunan elektabilitas Jokowi-Amin juga terjadi karena perubahan dukungan di sejumlah aspek demografis enam bulan terakhir.

Dari segi usia, perpindahan pilihan terjadi pada generasi tua (53-71 tahun) dan generasi milenial matang (31-40 tahun).

Generasi tua atau generasi baby boomers sebelumnya 58,1 persen mendukung Jokowi-Amin, tetapi kini turun menjadi 48,9 persen. Pada generasi milenial matang, elektabilitas Jokowi-Ma’ruf turun 9,1 persen.

 

Dua calon presiden, Joko Widodo dan Prabowo Subianto (foto:net)

 

“Proporsi kedua generasi itu 48 persen dari total pemilih Jokowi-Amin sehingga cukup memengaruhi elektabilitas,” ujarnya.

Selain itu, ada gejala beralihnya pendukung Jokowi-Amin ke Prabowo-Sandi, terutama pada kelompok berpendidikan menengah dan tinggi.

Pemilih berpendidikan rendah yang menjadi basis terbesar Jokowi-Amin juga berkurang, selain tersedot ke Prabowo-Sandi, juga terdorong menjadi responden yang menjawab rahasia. Bertambahnya pemilih ragu, terutama di masyarakat kelas bawah, juga dinilai berpengaruh signifikan terhadap elektabilitas Jokowi-Amin.

BACA JUGA :

BREAKING NEWS….PPP Muktamar Jakarta Putuskan Dukung Prabowo-Sandi di Pilpres 2019, Ini Alasannya

 

Kemendagri Tegaskan ASN Harus Netral Saat Pemilu

 

 

Pasangan Jokowi-Amin juga menghadapi persoalan militansi pendukung yang sejauh ini lebih lemah dibandingkan pendukung Prabowo-Sandi.

Misalnya, 40,8 persen pendukung Prabowo-Sandi menyatakan menyebarkan hal-hal positif terkait pasangan calon pilihannya kepada orang lain. Sementara hanya 35,5 persen pendukung Jokowi-Amin yang melakukan hal serupa.
Demikian pula dalam mengikuti kampanye capres-cawapres pilihan. Hal ini dilakukan 21,7 persen pendukung Prabowo-Sandi dan 15 persen pendukung Jokowi-Amin.

“Militansi yang cukup tinggi pendukung Prabowo-Sandi tampak berpengaruh secara geografis pada melebarnya dukungan bagi pasangan itu,” kata Bambang.

Survei dilakukan melalui wawancara tatap muka dengan melibatkan 2.000 responden yang dipilih secara acak melalui pencuplikan sistematis bertingkat di 34 provinsi di Indonesia, dengan tingkat kepercayaan 95 persen, dan margin of error +/- 2,2 persen. (M Zezen Zainal M/BandungKita.id)

 

Editor : M Zezen Zainal M

Comment