oleh

Menko Polhukam Wiranto Ditusuk, Begini Penjelasan Polri

BandungKita.id, PANDEGLANG – Pihak kepolisian menyampaikan, pengamanan terhadap Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto sesuai prosedur. Kendati demikian, polisi tak bisa menghalangi interaksi antara masyarakat dan pejabat publik, termasuk Wiranto, saat sang pejabat turun ke tengah masyarakat.

“Kenapa kecolongan? Tidak ada istilah kecolongan, interaksi pejabat publik dengan masyarakat seperti halnya sudah terjadi selama ini, bersalaman, disapa, barikade pengamanan kan tetap melekat,” kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo dalam jumpa pers di Mabes Polri, Kamis (10/10/2019).

 

BACA JUGA :

Sebut Pengungsi Gempa Maluku Jadi Beban Pemerintah, Wiranto Minta Maaf

 

Wiranto Beri Peluang Buka Blokir Akses Internet di Papua

 

 

Ia menanggapi pertanyaan wartawan mengenai pengamanan polisi saat Wiranto ditusuk di sekitar Alun-alun Menes, Pandeglang, Banten. Dedi menyampaikan, penusukan itu berlangsung sangat cepat dan spontan. Saat itu, Wiranto akan turun dari kendaraan.

Kemudian, sekelompok warga datang untuk mencoba bersalaman. Saat itulah pelaku mendekat dan menusuk Wiranto. Adapun Wiranto menderita luka di bagian tubuh depan. Selain Wiranto, menurut Dedi, Kapolsek Menes Kompol Darianto juga ditusuk dan menderita luka tusuk pada bagian tubuh belakang.

Polisi mengamankan seorang pria dan seorang wanita yang diduga pelaku penusukan Wiranto. Keduanya berinisial SA dan FA. Diduga, mereka terpapar radikalisme ISIS. Dedi mengatakan, polisi mendalami dugaan kaitan pelaku dengan Jamaah Ansharut Daulah (JAD).***(Azmy Yanuar Muttaqien/BandungKita.id)

 

Dilansir dari berbagai sumber

Komentar