by

Ema Minta Trotoar Diamankan untuk Pejalan Kaki dan Hilangkan Terminal Bayangan

BandungKita.id, BANDUNG – Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna meminta Dinas Perhubungan semakin tegas menindak para pelanggar lalu lintas dan angkutan jalan. Hal itu agar para pengguna jalan bisa memperoleh layanan lalu lintas lebih baik lagi.

Penindakan yang diminta Ema di antaranya, mengamankan trotoar bagi pejalan kaki dan menghilangkan terminal bayangan.

“Trotoar harus nyaman bagi pengguna jalan kaki. Setiap jalan juga harus sesuai peruntukan, berikan kenyamanan bagi pengendara,” kata Ema ketika memberikan pengarahan kepada petugas pengatur lalu lintas dan ASN Bidang Pengendalian dan Ketertiban Transportasi (PDKT) Dinas Perhubungan Kota Bandung di Aula Mundinglaya, Dodikjur Rindam III/Siliwangi, Senin (6/1/2020).

Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna (tengah) berfoto bersama usai memberikan pengarahan kepada petugas pengatur lalu lintas dan ASN Bidang Pengendalian dan Ketertiban Transportasi (PDKT) Dinas Perhubungan Kota Bandung di Aula Mundinglaya, Dodikjur Rindam III/Siliwangi, Kota Bandung, Senin (6/1/2020).(foto:humas pemkot bandung)

“Hilangkan terminal bayangan. Itu akan berpengaruh pada kelancaran lalu lintas. Misalnya kalau ada preman, kita ada bantuan dari polisi begitu juga tentara. Petugas harus memiliki kepekaan, membantu berbagai titik yang menjadi pusat rawan lalu lintas,” tambahnya.

Menurut Ema, setiap anggota Dishub Kota Bandung harus berpikir untuk memberikan rasan nyaman kepada warga, khususnya di bidang lalu lintas. Oleh karenanya, petugas Dishub Kota Bandung juga harus sigap.

“Dishub harus berpikir keras memberikan rasa nyaman kepada masyarakat. Seperti halnya pengaturan lalu lintas dan patroli yang lebih maksimal agar lebih tertib,” tutur Ema.

BACA JUGA :

Kado Awal Tahun, Kota Bandung Miliki Rumah Sakit Ibu dan Anak Tercanggih di Indonesia

Keren! Hanya Ada di Kota Bandung, Kafe Ini Terletak di Tengah Sungai

Tak Hanya DPMPTSP, Ema Sumarna Targetkan Seluruh SKPD Pemkot Bandung Raih Predikat Wilayah Bebas Korupsi

Oleh karenanya, Ema berharap, kegiatan pelatihan tersebut mampu melahirkan strategi pembangun karakter. Terutama tentang disiplin para petugas.

“Pembangun karakter, seperti mereka ini adalah militer. Kita berikan pelajaran sesuai kebutuhan, petugas semacam ini karena disiplin memang perlu,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Perhubungan Kota Bandung, Ricky Gustiadi mengungkapkan, saat ini Dishub Kota Bandung memiliki sekitar 200 petugas. Idealnya, Dishub Kota Bandung memiliki sekitar 500 petugas.

Sekda Kota Bandung, Ema Sumarna memberikan pengarahan kepada petugas pengatur lalu lintas dan ASN Bidang Pengendalian dan Ketertiban Transportasi (PDKT) Dinas Perhubungan Kota Bandung di Aula Mundinglaya, Dodikjur Rindam III/Siliwangi, Kota Bandung, Senin (6/1/2020).(foto:humas pemkot bandung)

“Di Bandung ini sekitar 330 titik persimpangan dengan lokasi dan kondisi yang berbeda. Kita harap jumlah PPL bisa bertambah untuk efektivitas bagi kenyamanan warga,” ujarnya.

Kendati demikian, Ricky memastikan, Dishub Kota Bandung terus berusaha mengoptimalkan jumlah personil yang ada. Salah satunya dengan meningkatkan kemampuan para personil yang ada.

Pada kegiatan pembekalan ini diikuti oleh 199 peserta berasal dari bidang Pengendalian Dan Ketertiban Transportasi (PDKT) Dishub Kota Bandung. Pelaksanaan pada 2-7 Januari 2019. Sejumlah pemebekalan yang diberikan di antaranya pembentukan karakter, teknik pengaturan lalu lintas, pelatihan jasmani dan baris-berbaris.

“Ini untuk membentuk karakter PPL yang tangguh, disiplin dan loyal. Membentuk juga jiwa korsa sebagai kebersamaan dan kekompakan,” ujar Ricky. (*)

Editor : M Zezen Zainal M

Comment