by

Normalkah Kaki dan Tangan Terasa Dingin Saat Demam? Ini Penjelasannya

BandungKita.id, HEALTH – Pernahkah Anda mengalami gejala tangan dan kaki terasa atau teraba dingin saat demam? Jika pernah, normalkah hal tersebut?

Dalam buku Berteman dengan Demam (2017) karya dr. Arifianto, Sp.A dan dr. Nurul I. Hariadi, FAAP, dijelaskan bahwa demam adalah respons tubuh saat menghadapi kuman yang masuk.

Saat terjadi demam, “termostat” alias pengatur suhu yang berpusat di hipotalamus otak seseorang mengaturnya dengan cara meningkatkan “set point” tubuh hingga kemudian naiklah suhu tubuh.

Seiring meningkatnya suhu tubuh, badan memang kadang menggigil, termasuk tangan dan kaki teraba dingin. Gejala tersebut termasuk normal. Di mana, itu adalah bagian dari upaya tubuh dalam mencegah keluarnya panas berlebihan, yaitu dengan menyempitkan pembuluh darah di tangan dan kaki sehingga terasa dingin.

“Pusat tubuh tetap teraba panas sehingga terukur sebagai demam di termometer,” tulis dr. Arifianto seperti dilansir BandungKita.id dari kompashealth.

BACA JUGA :

7 Penyebab dan Resiko Terjadinya Demam Berdarah Dengue (DBD), Salah Satunya Karena Musim Hujan Lho

5 Obat Demam Alami yang Bisa Anda Temukan di Rumah

Konsumsi 3 Jenis Vitamin Ini untuk Jaga Daya Tahan Tubuhmu di Musim Hujan

Waspada! Ini Dia 4 Cara Cegah Sakit Tipes di Musim Hujan

Saat suhu sudah mencapai puncaknya, tubuh otomatis akan menurunkan demam dan pembuluh-pembuluh darah di tangan dan kaki kembali melebar sehingga teraba demam juga. Anak atau pun orang dewasa bisa berkeringat saat turunnya demam.

Jadi memang sangat wajar jika saat seseorang demam, kadang kaki dan tangan mereka beraba dingin. Kondisi itu tak perlu terlalu dikhawatirkan.

dr. Arifianto dkk. menerangkan risiko dehidrasi atau kehilangan cairan tubuh adalah hal yang lebih perlu diperhatikan pada demam.

“Makin tinggi suhu, maka makin tinggi juga risiko keluarnya cairan tubuh,” terang mereka.

Dengan begitu, banyak minum menjadi solusi atas kondisi demam. Namun, dr Arifianto dkk. mengingatkan, perlu diingat juga bahwa selalu ada perkecualian untuk tiap kondisi saat demam.

Ilustrasi demam dan flu (foto:net)

Syok atau kekurangan oksigen di jaringan tubuh juga dapat ditandai dengan terabanya ekstremitas atau lengan-tangan dan tungkai-kaki yang berubah dingin. “Namun, berbeda tentunya antara teraba dingin pada demam yang wajar dengan syok pada kondisi Demam Berdarah Dengue (DBD),” jelas dr. Arifianto dkk.

Bukan hanya teraba dingin, orang dewasa maupun anak yang syok dengan kondisi DBD biasanya akan menunjukkan gejala lain, seperti: Tampak lelah, buang air kecil dengan skala kecil dan nadi teraba lemah serta cepat.

Gejala DBD yang dialami oleh anak-anak maupun orang dewasa cenderung sama. Mereka yang menderita penyakit akibat virus dengue tersebut biasanya akan mengalami demam selama 2 – 7 hari dengan suhu tubuh naik berkisar 39 – 40 derajat celsius.

Selain itu, para penderita DBD juga mungkin akan merasakan mual, muntah, nyeri atau ngilu sendi, sakit kepala, hingga kadang muncul ruam kemerahan di kulit. Sementara, pada beberapa kasus, batuk dan pilek bahkan bisa jadi termasuk gejala DBD.(*)

Editor : M Zezen Zainal M

sumber :kompashealth

Comment