Ini Tiga Langkah Kominfo Berantas Hoaks Pemilu 2024

Nasional201285 Views

BandungKitita.id, JAKARTA – Kementerian Komunikasi dan Informatika menyiapkan tiga langkah strategis dalam memberantas hoaks mengenai Pemilu 2024.

Menkominfo Budi Aries Setiadi menyatakan langkah itu mulai dari peningkatan kesadaran masyarakat, penanganan konten hoaks bekerja sama dengan aparat penegak hukum dan penyelenggara platform media sosial serta peningkatan patroli siber.

“Pertama, kami akan lakukan peningkatan kesadaran masyarakat  tentang bahaya hoaks Pemilu dan pentingnya memverifikasi informasi dari sumber yang dapat dipercaya,” ujarnya dalam Konferensi Pers Awas Hoaks Pemilu! di Media Center Kementerian Kominfo, Jakarta Pusat, Jumat (27/10/2023).

Baca Juga:

Waduh.. Berhasil Tipu Miliaran Rupian Diduga Oknum ASN KBB Diburu Artis Ini!

Tancap Gas, Kesbangpol KBB Jemput Bola Pemilih Pemula Lewat Program Ini!

Dorong Santri Jadi Wirausaha Digital, Wamen Nezar Patria: Kominfo Siap Fasilitasi

Selanjutnya, Kementerian Kominfo juga melakukan kerja sama dengan aparat penegak hukum dan penyelenggara platform media sosial untuk mengidentifikasi dan menangani penyebaran konten hoaks Pemilu.

“Ketiga, Kementerian Kominfo meningkatkan upaya patroli siber dan penerimaan aduan masyarakat terkait hoaks Pemilu,” tandas Menteri Budi Arie.

Menkominfo mengakui bahwa langkah dan upaya tersebut tidak dapat serta merta menanggulangi peredaran konten hoaks Pemilu. Oleh karena itu, Menteri Budi Arie mengimbau agar masyarakat jangan sampai terpancing berita sensasional yang berpotensi memicu emosi. Lebih dari itu, Menkominfo mendorong masyarakat tidak membagikan berita tanpa mengecek kebenaran terlebih dahulu.

“Pastikan bahwa berita tersebut didasarkan pada fakta yang dapat dipertanggungjawabkan dan bukan hanya berdasarkan opini subjektif,” tegasnya.

Video Pilihan:

NGOPI – MENAKAR PETA JALAN PJ BUPATI KBB

Bahkan, Menteri Budi Arie mengajak masyarakat untuk mencari informasi serupa dari beberapa sumber yang berbeda untuk memastikan kebenarannya.

“Bandingkan berita ketika menemukan berita yang terdengar mencolok atau kontroversial,” tandasnya.

Sementara itu, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Kominfo Semual A. Pangerapan mengingatkan saat ini teknologi kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) sudah mulai digunakan dalam menciptakan hoaks. 

“Kemarin mungkin teman-teman juga sudah melihat bahwa video Presiden tahun 2015 dilakukan editing menggunakan Ai dan seolah-olah Presiden Jokowi mengucapkannya dalam bahasa Mandarin,” tuturnya.

Oleh karena itu, Dirjen Semuel mendorong masyarakat mencari informasi dari sumber  terpercaya khususnya dari media besar. Harapannya agar penyebaran hoaks dapat ditekan.

“Masyarakat mulai hati-hati karena penggunaan ya ini sudah makin canggih. Sepintas itu hampir seperti aslinya, dengan kemajuan teknologi ini para pemain (pembuat dan penyebar hoaks) sudah mulai menggunakan teknologi,” ungkapnya.

Biro Humas Kementerian Kominfo

Comment