oleh

Ini 4 Hal yang Terjadi Sebelum Pesawat Lion Air JT 610 Jatuh di Karawang

BandungKita.id, JAKARTA – Dunia penerbanan Indonesia kembali dirundung duka. Pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 610 jurusan Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10) pagi.

Pesawat dengan tipe Boeing 737 Max 8 itu mengangkut 189 penumpang. Sebelum jatuh, terdapat beberapa peristiwa yang terjadi pada pesawat Lion Air. Berikut rangkuman yang dihimpun BandungKita.id:

1. Lion Air JT 610 sempat minta kembali ke bandara

Sebelum pesawat Lion Air JT 610 hilang kontak dan jatuh di perairan Karawang, pilot Bhavye Suneja sempat meminta kembali ke bandara. Tapi setelah itu hilang dari radar. Permintaan ini cukup janggal lantaran tidak diketahui alasan pilot Bhavye ingin kembali ke bandara.

“Pesawat sempat meminta return to base sebelum akhirnya hilang dari radar,” kata Kepala Bagian Kerja Sama dan Humas Ditjen Perhubungan Udara, Sindu Rahayu.

2. Tak pancarkan sinyal ELT

Kejanggalan lainnya dari peristiwa Lion Air JT 610 jatuh yakni pesawat tidak memancarkan sinyal emergency locator transmitter (ELT). Diduga pilot Bhavye Suneja tidak sempat menyalakan sinyal ELT.

ELT adalah perangkat penentu lokasi pesawat yang merupakan bagian dari standar peralatan pada pesawat. “Enggak (sempat transmit). Berarti enggak diaktifkan (pilot),” kata Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono di Kantor Basarnas.

BACA JUGA :

3. Sempat alami kendala teknis

Dirut Lion Air Group Edward Sirait mengatakan sebelum terbang ke Pangkalpinang, JT610 mendarat dari Denpasar. Usai dari Denpasar, pesawat nahas tersebut mengalami kendala teknis. Namun, ia mengklaim kendala teknis tersebut sudah diselesaikan oleh engineer atau teknisi sesuai ketentuan.

“Pesawat terakhir terbang dari Denpasar-Cengkareng dalam posisi memang ada laporan ada masalah teknis,” ujar Edward kepada wartawan di kantornya.

4. Terjadi penurunan ketinggian

Dalam data Flightradar24, terlihat ada penurunan ketinggian secara mendadak. Pada pukul 6.31 WIB lewat 10 detik pesawat berada di ketinggian 5.450 kaki. Kecepatan pesawat 324 knots.

Namun pada pukul 6.31 WIB lewat 25 detik, ketinggian sudah merosot menjadi 4.900 kaki. Kecepatan pesawat 322 knots. Kemudian 10 detik kemudian terjadi kembali penurunan ketinggian menjadi 4.850 kaki dengan kecepatan yang sama.(ZEN/BandungKita.id)

Komentar