oleh

Waspada! Daerah-daerah di Jawa Barat Ini Rawan Banjir dan Longsor : Begini Kata BPBD

BandungKita.id, JABAR – Jawa Barat telah menetapkan siaga darurat banjir dan tanah longsor mulai 1 November 2018 – 31 Mei 2019. Hal ini tercantum dalam SK Gubernur Jawa Barat Nomor: 362/Kep.1211-BPBD/2018.

Melalui SK tersebut, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menetapkan upaya atau langkah semua stakeholder dalam penanggulangan bencana, yaitu:

1. Segera mempersiapkan langkah-langkah guna menghadapi kemungkinan terjadinya bencana banjir, tanah longsor, angin puting beliung, dan gelombang tinggi

2. Segera menginventarisir kesiapan dan pengerahan sumber daya manusia, peralatan, dan logistik yang ada serta yang diperlukan untuk penanganan apabila terjadi bencana

3.Segera melaksanakan pengurangan risiko (mitigasi) bencana serta menghimbau dan mengaktifkan peran serta masyarakat dalam kesiapsiagaan menghadapi bencana.

“Dengan adanya SK ini masyarakat diminta untuk turut serta bersama-sama dalam melakukan pengurangan risiko bencananya, baik itu pada daerah-daerah yang rawan longsor maupun rawan banjir,” kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jawa Barat, Dicky Saromi dalam rilis yang diterima BandungKita.id, Jumat (16/11/2018).

“Terutama bilamana ada anomali cuaca atau ketidakwajaran pada kondisi cuaca atau mungkin juga pada kondisi wilayahnya untuk segera mengevakuasi secara dini,” tambahnya.

Dicky menambahkan bahwa saat ini semua wilayah Jawa Barat dalam posisi siaga darurat banjir dan longsor. Namun, apabila dipetakan untuk daerah yang memiliki potensi banjir berada di wilayah utara dan tengah Jawa Barat.

“Untuk banjir itu utara dan tengah. Kalaulah sekarang kejadian di tengah, itu karena memang curah hujannya yang di utara itu masih belum begitu tinggi. Inilah hendaknya yang menjadi perhatian kita semua di daerah utara,” ucap Dicky.

Kemudian wilayah Jawa Barat yang berpotensi tinggi bencana banjir terletak pada bagian utara dan tengah Provinsi Jawa Barat, yaitu: Kab. Cianjur, Kab. Bandung, Kab. Kuningan, Kab. Cirebon, Kab. Majalengka, Kab. Sumedang, Kab. Indramayu, Kab. Subang, Kab. Purwakarta, Kab. Karawang, Kab. Bekasi, Kota Bandung, dan Kota Cirebon.

Sementara untuk daerah potensi longsor, Dicky menuturkan ada di wilayah tengah dan selatan Jawa Barat. “Kalau untuk longsor itu adalah di tengah dan selatan. Untuk longsor di tengah dan selatan ini harus juga menjadi perhatian kita dalam pengendalian-pengendaliannya supaya risiko bencananya bisa dikurangi,” tuturnya.

Wilayah Jawa Barat yang berpotensi tinggi bencana longsor terletak pada bagian tengah dan selatan Provinsi Jawa Barat. Hanya Kab. Indramayu, Kab. Bekasi, Kota Bogor, Kota Cirebon, dan Kota Cimahi yang tingkat kerentanan gerakan tanahnya sedang.

Hingga saat ini di Jawa Barat terdapat 23 kejadian banjir dan 60 kejadian tanah longsor. Termasuk di tiga wilayah, yaitu Kabupaten Bandung, Kabupaten Tasikmalaya, dan Kabupaten Pangandaran dengan total jumlah pengungsi mencapai 2.243 kepala keluarga, 7.099 jiwa.

“Kita sudah melakukan bantuan-bantuan. Kalaulah kurang nanti kita akan bantu kembali. Yang sudah disalurkan terutama makanan siap saji dan sebagainya,” kata Dicky.(ZEN/BandungKita.id)

Komentar