oleh

Ridwan Kamil Dukung UMMA Indonesia Sebagai Inovasi dalam Kehidupan Beragama

BandungKita.id, BANDUNG – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mengatakan teknologi digital terbukti mempermudah aktivitas masyarakat, seperti memenuhi kebutuhan rohani dan meningkatkan spiritualitas.

Hal tersebut disampaikan gubernur saat menerima PT. Khazanah Prima Sukses dengan merek aplikasi UMMA Indonesia di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (12/8/2019) lalu.

Emil pun mengapresiasi hadirnya UMMA sebagai platform digital yang selaras dengan tuntutan serba mudah dan canggih saat ini.

Oleh karena itu, Emil mendorong masyarakat untuk memanfaatkan konten positif yang disajikan UMMA demi mendorong visi misi pembangunan Jabar Juara Lahir Batin sebagai upaya pembangunan moral manusia.

BACA JUGA:

Banyak Pengrajin Kulit Gulung Tikar, Kulit Sapi dan Domba Menumpuk di Garut

 

“Juara lahir, batin, dengan inovasi dan kolaborasi, keywords-nya sudah dapat. Kami banyak program yang berhubungan dengan keumatan. Sebagai konten, UMMA punya platform-nya,” ucap Emil.

Nantinya, kerja sama Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jabar dengan UMMA berupa rancangan program kerja keumatan, salah satunya yakni menghadirkan informasi atau berbagai berita keumatan di Jabar lewat kanal digital.

Di antaranya informasi soal program Satu Desa Satu Hafidz, Kredit Mesra, hingga OPOP (One Pesantren One Product). Harapannya, UMMA menjadi layanan yang mendukung gaya hidup umat Muslim, baik di Indonesia maupun bagi masyarakat dunia.

Menurut CEO UMMA Indonesia Indra Wiralaksamana, pihaknya menawarkan berbagai konten Islami yang dipersonalisasi dengan memanfaatkan teknologi kecerdasan buatan (AI). Aplikasi keumatan itu saat ini sudah diunduh sekitar 3 juta pengguna.

BACA JUGA:

Bendera Asal Leles Berkibar dari Sabang Sampai Merauke

 

Indra juga mengatakan, pihaknya terbuka dalam menyinergikan platform yang dikelolanya dengan program-program keumatan yang tengah dikembangkan di Jawa Barat.

Selain itu, UMMA melihat kesempatan untuk menyajikan konten di saat aplikasi lain fokus berfungsi menyediakan jadwal solat, arah kiblat, dan Al- Quran digital, dan sebagainya.

Indra pun berharap UMMA bisa menjadi leading platform pengetahuan dan informasi agama Islam. Adapun sumber data UMMA adalah organisasi Islam, portal berita, komunitas muslim online maupun offline, hingga berbagai institusi juga pusat pendidikan Islam.

BACA JUGA:

Kebakaran Gunung Guntur : Antara Mitos, Perambahan Hutan dan Agresivitas Penambang Pasir

 

“Komunitas muslim bisa memanfaatkan UMMA untuk berdakwah. UMMA bisa jadi Facebook-nya umat Islam,” kata Indra.

Pengguna aplikasi UMMA sendiri berusia antara 18-34 tahun. Selanjutnya, dengan inovasi dan kolaborasi bersama Pemdaprov Jabar, Indra siap menghadirkan konten keumatan yang kreatif demi memberi siraman rohani untuk Milenial (Generasi Y) dan Generasi Z.

“Belajar agama tak perlu selalu kaku, UMMA aplikasi lifestyle untuk umat Islam,” ujarnya. (Dian Aisyah/Bandungkita.id)

Sumber: Humas Jabar

Komentar