oleh

Karena Pakai Hijab, Pelari Muslimah AS Didiskualifikasi dari Lomba Lari

BandungKita.id, INTERNASIONAL – Noor Alexandria Abukaram, pelari lintas negara dari Sylvania Northview High School, Amerika Serikat (AS) itu didiskualifikasi saat mengikuti perlombaan di distrik setempat pada Sabtu (19/10/2019) lalu. Abukaram dinilai melanggar kebijakan seragam karena dirinya berhijab.

Noor Alexandria Abukaram menyelesaikan lomba lari 5 ribu meter itu dengan catatan waktu 22 menit dan 22 detik. Namun, ketika atlet berusia 16 tahun itu sampai di garis finish, catatan waktu dan nama dirinya tidak tercantum.

“Kami pergi dan mencoba menemukan penempatan kami di kertas yang mereka keluarkan, dan nama saya tidak ada di sana,” kata Abukaram seperti dikutip BandungKita.id dari WLOS.

 

BACA JUGA :

3 Tips Memilih Hijab Instan, Sesuai Kebutuhan dan Bentuk Wajah

 

 

Abukaram pun mempertanyakan keganjilan tersebut. Dilansir dari Huffington Post, Kamis (24/10/2019), ketika hijaber itu bertanya mengapa namanya tidak tercantum? Para pejabat mengatakan jilbabnya melanggar kebijakan seragam sehingga dia didiskualifikasi. Waktu terbaik pribadinya bahkan tidak masuk hitungan.

Padahal, Abukaram telah melalui berbagai kompetisi sebelumnya tanpa masalah hingga dia sampai pada pertemuan lintas negara Divisi 1 Divisi Barat Laut di Ohio bagian timur, dimana dirinya didiskualifikasi.

“Awalnya itu sangat memalukan dan kemudian sangat mengecewakan,” kata Abukaram kepada HuffPost, “Ini tidak pernah terjadi padaku.”

 

BACA JUGA :

Viral Fenomena “Cross-Hijaber” Pria yang Suka Berpakaian Syar’i Seperti Wanita, MUI: Haram dan Laknat!

 

 

Panitia perlombaan mengatakan kepada remaja itu bahwa dia perlu memiliki surat pernyataan yang ditandatangani oleh Asosiasi Atletik Sekolah Tinggi Ohio (OHSAA) untuk dapat berlomba, meskipun dia belum pernah diminta melakukannya sebelum waktunya di tim lintas negara, trek, dan sepak bola sekolah.

Dia mengenakan pakaian lari normal, meliputi legging Nike hitam, atasan Under Armour dengan jersey tim, dan jilbab Nike untuk mematuhi nilai-nilai agamanya, dan dia tidak pernah menghadapi masalah apapun soal pelanggaran pakaian sebelumnya.

“Jika kamu memintaku untuk berlari tanpa menggunakan hijab, maka kamu telah memintaku untuk berhenti berlari,” ujar Abukaram.

 

Screenshoot Tweet WLOS. (Twitter @WLOS_13)

 

Seorang perwakilan OHSAA mengatakan kepada HuffPost bahwa pelari lintas-negara diizinkan untuk berpartisipasi dalam kompetisi yang mengenakan hiasan kepala keagamaan. Namun selama pelari memperoleh surat pernyataan pengabaian dari OHSAA dan menyerahkannya ke kantor pusat sebelum perlombaan karena itu merupakan perubahan pada seragam OHSAA peraturan.

Pihak penyelenggara mengakui, hanya menegakkan aturan. Ia menambahkan bahwa peraturan seragam khusus ini untuk berpotensi memodifikasinya di masa depan, sehingga hiasan kepala agama tidak membutuhkan pengabaian.

 

BACA JUGA :

Sabina, Si Cantik Atlet Voli Dunia Kini Berhijab : Ini Pesannya untuk Anak Muda Muslim

 

 

Pada tahun 2017, Federasi Bola Basket Internasional membatalkan larangan mengkritik headwear agama, termasuk jilbab, setelah banyak pengawasan. Menyusul gugatan itu, Asosiasi Tinju Internasional mengumumkan awal tahun ini bahwa wanita Muslim juga akan diizinkan untuk bersaing dalam jilbab. ***(Azmy Yanuar Muttaqien/BandungKita.id)

Komentar