by

KPK Periksa Walikota Banjar Ade Uu Sukaesih Terkait Proyek Dinas PUPR⁣

BandungKita.id, BANDUNG – Wali Kota Banjar, Ade Uu Sukaesih dipanggil Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bersama dua orang lainnya sebagai saksi dalam penyidikan kasus korupsi terkait proyek pekerjaan infrastruktur pada Dinas PUPR Kota Banjar Tahun Anggaran 2012 sampai 2017, Kamis(12/11/2020).⁣

“Hari ini, tim penyidik KPK memanggil beberapa pihak sebagai saksi dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi terkait proyek pekerjaan infrastruktur pada Dinas PUPR Kota Banjar Tahun Anggaran 2012 sampai 2017,” ucap Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, dikutip dari ANTARA, Kamis (12/11/2020).⁣

Dilansir dari IDN News, dua saksi lainnya yaitu Direktur PT Harisma Bakti Utama Enang Supyana dan mantan Kabid Pengairan Dinas PUPR Kota Banjar Endang Pandi.⁣

BACA JUGA :

Setelah Diperiksa KPK: Bupati KBB Aa Umbara Mengurung Diri di Rumah

Kembali Diperiksa KPK, Bupati KBB Aa Umbara Irit Bicara

TKD Jokowi-Ma’aruf Laporkan ASN Kota Banjar ke Mapolda Jabar, Ini Kasus yang Dilaporkan

Ali mengatakan, pemeriksaan terhadap tiga saksi tersebut digelar Kantor Perwakilan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung.⁣

Sebelumnya, KPK juga telah memeriksa Ade Uu Sukaesih pada Rabu (12/8). Penyidik KPK mengonfirmasi perihal kegiatan usaha yang dikerjakan oleh pihak keluarganya. Selain itu, KPK pada Selasa (11/8) juga telah memeriksa Direktur Operasional PT Pribadi Manunggal Guntur Rachmadi yang juga anak dari Ade Uu Sukaesih.⁣

Saat itu, penyidik mendalami kegiatan usaha yang dilakukan oleh Guntur Rachmadi. Untuk kasus di Kota Banjar, KPK saat ini belum dapat menyampaikan secara detil pihak-pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka sebagaimana kebijakan Pimpinan KPK bahwa pengumuman tersangka akan dilakukan saat penangkapan atau penahanan telah dilakukan. (*).⁣

Editor : Azmy Yanuar Muttaqien

Comment